Health Effects - ScreenStrong

Kami membesarkan generasi baru anak-anak yang menjalani gaya hidup berbasis perangkat. Sementara komputer dan perangkat genggam menjadi lebih dari kebutuhan daripada kemewahan, Seiring waktu, kebutuhan akan gadget terbaru semakin meningkat, termasuk didalamnya adalah anak-anak.  Anak-anak kita seharusnya tidak terpisahkan dari mereka. Dua jam per hari untuk anak usia 7-18 tahun adalah rekomendasi yang harus Anda pertahankan.

Pertarungan Layak

Mungkin ada orang tua di antara kita yang lelah berperang, telah berjuang untuk melepaskan anak-anak kita dari ponsel, komputer tablet, dan yang lainnya. Selalu tergoda untuk menyerah, percaya bahwa anak-anak kita harus belajar menjadi paham teknologi lebih awal daripada nanti.

Tetap santai – hingga dua jam sehari cukup aman, tetapi waspadalah terhadap masalah kesehatan berikut yang dapat muncul dari terlalu banyak waktu layar dan kebiasaan teknologi yang buruk, selain risiko kecanduan:

1. Postur tubuh yang buruk, Sakit Punggung, Leher dan Bahu yang Tegang

  • Ini adalah siluet yang langsung dapat dikenali: sosok yang membungkuk di atas perangkat. Segera, firasat itu muncul meski perangkat tidak. Lebih parah lagi, otot punggung dan bahu juga mulai mengeluh.
  • Kursi yang tidak nyaman, pengaturan dengan ergonomis yang buruk, duduk terlalu lama atau bungkuk dengan malas – semua ini berkontribusi pada masalah.
  • Komputer laptop dapat memperburuk keadaan karena monitor dan keyboard sangat dekat. Pengguna bisa mengangkat bahu untuk mengetik, atau membungkuk untuk melihat.

2. Nyeri di Pergelangan Tangan – Carpal Tunnel Syndrome

  • Cedera klasik akibat penggunaan berlebihan ini muncul sebagai nyeri, kaku, atau bengkak di jari dan pergelangan tangan.
  • Apakah anak Anda memelintir pergelangan tangannya untuk menggunakan mouse dengan cara yang canggung? Atau apakah permainan itu membuatnya melakukan gerakan yang kuat atau berulang? Apakah dia mengirim pesan untuk waktu yang lama? Ini dapat melukai saraf dan tendon. “Sakit saat aku menulis dengan pena” adalah alasan untuk tidak mengerjakan pekerjaan rumah yang tidak ingin kamu dengar!

3. Ketegangan Mata

  • Mata kering, sensasi terbakar, masalah fokus … ini adalah gejala ketegangan mata yang umumnya dihadapi semua pengguna perangkat.
  • Cahaya terang, kontras layar tinggi, silau, dan gambar yang berkedip-kedip dapat membuat game atau video menjadi lebih menarik, tetapi sangat merugikan mata Anda. Menyipitkan mata pada perangkat genggam kecil menambah ketegangan. Anak yang terpesona juga cenderung tidak berkedip, yang memperburuk keadaan.
  • Selain itu, tidak menghabiskan waktu untuk aktivitas luar ruangan membuat anak-anak berisiko terkena miopia .

4. Sakit kepala

  • Anak-anak jarang mengalami sakit kepala, tetapi terlalu banyak waktu layar dapat membuatnya sakit kepala.
  • Kombinasi ketegangan otot di dasar tengkorak dan serangan pada mata adalah penyebab yang biasa, serta stres.

5. Stres

  • Waktu yang dihabiskan untuk perangkat mungkin terasa memanjakan, tetapi penelitian menunjukkan bahwa penggunaan berlebihan justru meningkatkan tingkat stres.
  • Stres yang terus-menerus dalam waktu lama dapat berdampak buruk pada jantung, tidur, pencernaan, dan emosi.

6. Kelelahan Fisik

  • Terlalu banyak waktu menggunakan perangkat tidak hanya menguras otak, tetapi juga melelahkan tubuh.
  • Berdiam diri dalam waktu lama mengurangi sirkulasi darah dan dapat memberi tekanan pada otot dan persendian. Hasilnya – lelah bahkan tanpa banyak bergerak.

7. Pola Tidur Buruk

  • Penelitian telah mengkonfirmasi paparan ponsel dan perangkat lain dapat menyebabkan perubahan aktivitas otak dan gangguan tidur. Ini juga bisa menjadi gejala stres.

8. Obesitas

  • Perangkat teknologi bisa menjadi pengasuh anak yang hebat karena mereka membuat anak-anak diam begitu lama, tetapi kurangnya aktivitas fisik adalah faktor utama penyebab obesitas pada masa kanak-kanak dan risiko yang menyertainya.

9. Kekebalan yang Dikompromikan

  • Sebuah studi tahun 2011 oleh London School of Hygiene & Tropical Medicine mengungkapkan 92% dari ponsel membawa bakteri, termasuk 16% dengan strain E. coli yang berbahaya. Di iklim kita, bakteri semacam itu dapat bertahan selama berjam-jam!
  • Saat terkena semua kuman di perangkat, yang dapat dengan mudah berpindah dari satu anak ke anak lainnya, hanya masalah waktu sebelum mereka jatuh sakit.

Kebiasaan Cerdas untuk Anak-anak yang Cerdas Teknologi

Semua tidak akan hilang jika kita mengajari anak-anak kita untuk mengembangkan kebiasaan teknologi yang baik. Ingat pedoman dua jam dan Anda juga dapat membuat anak-anak senang dan sehat secara teknologi! Coba perkenalkan aplikasi pintar seperti pelacak kebugaran alih-alih game, atau aplikasi online untuk latihan kesadaran atau fokus.

Teknologi tidak semuanya buruk – ini masih merupakan alat yang hebat dalam hal menjaga kesehatan kita. Selain itu, banyak yang dapat kita, sebagai orang tua, lakukan untuk membantu, mulai dari menetapkan batas waktu dan mengatur aktivitas fisik alternatif berdasarkan usia hingga menyediakan alat yang tepat.

  • Tingkatkan waktu aktivitas fisik di luar ruangan. Para ahli di Singapura merekomendasikan agar anak-anak yang lebih kecil menghabiskan rata-rata tiga jam sehari di luar ruangan untuk melindungi mereka dari serangan miopia. Gaya hidup yang lebih aktif juga akan mencegah obesitas, membuat mereka tetap bugar, dan mengalihkan perhatian dari perangkat mereka!
  • Kurangi waktu yang tidak perlu dihabiskan pada perangkat genggam atau komputer. Pertimbangkan untuk menetapkan batasan, sehingga ada lebih sedikit argumen saat waktunya berhenti.
  • Ambil istirahat penglihatan lima menit setelah setiap 30-40 menit waktu perangkat. Mata paling rileks saat fokus pada jarak sekitar 6m. Tanaman hijau terbukti sangat menenangkan. Anak-anak juga bisa memejamkan mata, atau menggunakan obat tetes mata jika diperlukan.
  • Pindahkan itu! Saat tidak mengetik atau menggunakan tangan, istirahatkan lengan, dan lakukan beberapa peregangan. Bangunlah untuk menjaga sirkulasi darah, dan ingatlah untuk menggunakan kamar mandi juga!
  • Membantu mengatur stasiun komputer agar sesuai dengan tinggi anak Anda. Belilah kursi ergonomis, dan ajari anak Anda untuk mengetik atau bermain dengan lembut, karena kekuatan yang tidak perlu meningkatkan risiko cedera akibat penggunaan yang berlebihan.

    Bagaimana postur tubuh yang tepat untuk penggunaan komputer?

    Layar komputer harus setinggi atau sedikit lebih rendah dari ketinggian mata. Sumber utama cahaya (mis. Jendela) tidak boleh langsung menyinari wajah Anda atau ke layar.

    Ketinggian papan ketik harus membuat lengan bawah Anda kira-kira sejajar dengan lantai. Siku Anda harus beristirahat dengan nyaman di sisi tubuh Anda. Gunakan kursi ergonomis yang memungkinkan tulang belakang Anda menahan lekukan alaminya.

    Kaki Anda harus bertumpu rata di lantai (Anda juga bisa menggunakan bangku kaki). Mouse harus ditempatkan sedekat mungkin dengan keyboard, pada tingkat yang sama seperti yang dijelaskan untuk keyboard, sehingga pergelangan tangan dan tangan Anda secara alami diposisikan. Gunakan seluruh lengan Anda, bukan hanya pergelangan tangan, saat menggunakan mouse.

  • Pastikan anak Anda cukup tidur di malam hari. Pakar tidur juga menganjurkan penggunaan perangkat satu jam sebelum tidur.
  • Ajari anak-anak untuk memperhatikan lingkungannya – perangkat adalah yang paling berbahaya sebagai gangguan, terutama di jalan raya. Bahkan di rumah, tidak lucu jika seorang anak berjalan ke sudut meja yang tajam atau menabrak seseorang yang membawa makanan panas. Keselamatan pertama!
  • Dorong lebih banyak interaksi tatap muka, yang membantu mereka mengembangkan keterampilan sosial dan keterhubungan.

Orang tua juga dapat berbicara dengan anak mereka tentang kebiasaan teknologi mereka sendiri, berbagi artikel yang relevan, dan memperkenalkan aktivitas baru.

9 Bahaya Kesehatan Perangkat Elektronik untuk Anak

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *